Benarkah Adam Smith Merupakan Bapak Ekonomi?

adam-smith

Rahmatullah.id - Dibangku perkuliahan kita tentu dikenalkan dengan tokoh-tokoh ekonom, baik di Indonesia maupun di dunia International, kita juga dikenalkan dengan sebutan Bapak Ekonomi dunia yang bernama Adam Smith dengan karya monumentalnya An Inquiry Into the Nature and Causes of the Wealth of Nations.

Namun apakah benar Adam Smith merupakan "Bapak Ekonomi" dunia? Apakah Teori-teorinya murni dari hasil pemikirannya?

Beberapa waktu lalu, saya mendapatkan sebuah tulisan yang ditulis oleh Robert Barsocchini, menarik untuk menuliskannya kembali dalam bahasa Indonesia agar dapat sama-sama kita ambil manfaatnya dengan sedikit improvisasi, berikut tulisannya:

Adam Smith Mengambil Teori-teori dari Cendikiawan Muslim

Di dunia Barat, Adam Smith dianggap sebagai 'Bapak ekonomi'. Dia sangat dihormati oleh kaum akademisi Barat.

Namun ternyata, Adam Smith mengambil sebagian besar ide-ide terbaiknya dari Islam pada abad pertengahan, khususnya dari hukum Syariah, seperti dalam catatan David Graeber, seorang antropolog yang telah mengajar di Princeton dan London School of Economics.

Misalnya, sekitar tahun 1.100, pemikir Islam Imam al-Ghazali "menyoroti pentingnya pembagian tenaga kerja" dengan menggunakan "contoh pabrik jarum untuk menggambarkan maksudnya". Tujuh abad kemudian, Adam Smith menggunakan contoh yang sama, pabrik jarum, untuk menggambarkan ide yang sama, pembagian tenaga kerja, tetapi tanpa mengutip Imam al-Ghazali.

Ibrahim M. Oweiss, seorang penasehat ekonomi International dan juga Profesor ekonomi di Universitas Georgetown, Washington, DC. Menuliskan bahwa sumber Islam yang diambil Adam Smith lainnya mungkin adalah dari Ibnu Khaldun.

Oweiss mencatat bahwa "kontribusi penting Ibnu Khaldun terhadap ekonomi, harus menempatkannya pada posisi pertama sebelum Adam Smith dalam sejarah pemikiran ekonomi, karena karya-karya besar Adam Smith diterbitkan sekitar tiga ratus tujuh puluh tahun setelah kematian Ibnu Khaldun. Ibnu Khaldun tidak hanya memberikan dasar ekonomi klasik pada produksi, penawaran, atau biaya, tetapi ia juga yang memelopori konsumsi, permintaan, dan utilitas, sebagai landasan teori ekonomi modern.

Ibnu Khaldun yang pertama kali memberikan kontribusi tenaga kerja dalam hal membangun 'kekayaan sebuah bangsa' bukan Adam Smith. Dan juga Ibnu Khaldun yang membuat kasus untuk ekonomi bebas dan untuk kebebasan memilih.

(Teori perpajakan Ibnu Khaldun telah mempengaruhi pemikiran ekonomi modern dan bahkan kebijakan ekonomi di Amerika Serikat dan di tempat lain)

Tidak sampai "berabad-abad kemudian, bahwa ide-idenya dikembangkan oleh Mercantilists, kapitalis komersial abad ketujuh belas Sir William Petty (A.D. 1623-1687), Adam Smith (A.D. 1723-1790), David Ricardo (A.D. 1772-1823), Thomas R. Malthus (A.D. 1766-1834), Karl Marx (A.D. 1818-1883), dan John Maynard Keynes (A.D. 1883-1946), hanya beberapa dan akhirnya oleh teori ekonomi kontemporer."

Adam Smith hanya Seorang Kolektor Belaka

Profesor Joseph Alois Schumpeter, seorang ekonom dan ilmuwan politik Amerika kelahiran Austria yang menjabat sebagai Menteri Keuangan Austria pada tahun 1919. menulis, dikutip oleh Oweiss, bahwa Adam Smith sebenarnya adalah "kolektor belaka dari pemikiran ekonomi sebelumnya. Dia dengan fasih mempresentasikan ide-ide ini secara rinci dalam bentuk dan gaya baru yang sangat baik, tetapi tetap, sebagai perbandingan, Ibnu Khaldun jauh lebih orisinal daripada Adam Smith, terlepas dari kenyataan bahwa yang pertama juga telah direstrukturisasi dan membangun fondasi yang diletakkan di hadapannya, seperti Analisis aristoteles tentang uang dan perlakuan Tahir Ibnu al-Husayn terhadap peran pemerintah. Namun, Ibnu Khaldun lah yang mendirikan ide-ide awal di berbagai bidang pemikiran ekonomi."

Salah satu alasan orang Barat sering lebih suka mengaitkan ide-ide ini dengan Adam Smith dan orang-orang lain keturunan Eropa daripada hukum Syariah, adalah untuk membantu dengan kampanye propaganda yang disebutkan sebelumnya yang dimaksudkan untuk merendahkan korban dari Barat.

Oweiss mencatat bahwa "sejak Perang Salib, yang berlangsung dari abad kesebelas hingga ketiga belas, sebagian besar filsuf Barat berusaha mengabaikan pengaruh cendekiawan Muslim melalui berbagai pendekatan, termasuk menggunakan ide-ide Muslim tanpa menyebutkan nama seorang penulis Muslim. Perang berlarut-larut yang dilancarkan oleh Tentara Salib untuk merebut Tanah Suci dari kaum Muslim, menciptakan perasaan antagonis yang kuat, tertanam dengan baik dalam pikiran Barat, yang darinya para cendekiawan Barat tidak kebal dan yang berlangsung selama berabad-abad, mungkin sampai zaman modern."

Contoh lain dari dinamika ini adalah para pendiri AS mengambil gagasan tentang pemerintahan dan bidang lain dari filsuf asli/pribumi, kemudian memimpin pemusnahan bangsa-bangsa pribumi sambil menggunakan propaganda untuk menekan kemanusiaan mereka, sebuah proyek yang sayangnya juga berlanjut hingga saat ini.

Adam Smith Memuji Ekonomi Muslim

Meskipun Adam Smith tidak mengutip sumber-sumber spesifik untuk ide-ide yang dia dapatkan dari cendikiawan muslim, dia secara terbuka memuji sistem ekonomi Islam umumnya, dituliskan dalam History of Astronomy bahwa "Kekuasaan dimasa Khalifah tampaknya telah menjadi negara pertama di mana dunia menikmati tingkat ketenangan yang dibutuhkan bagi pengembangan ilmu pengetahuan. Di bawah perlindungan para ke khalifahan yang murah hati itu, filsafat kuno dan astronomi orang-orang Yunani dipulihkan dan didirikan di Timur. Ketenangan itu, yang disebarkan oleh pemerintahan mereka yang lembut, adil dan religius di atas kekuasaan mereka yang luas, menghidupkan kembali rasa ingin tahu umat manusia, untuk menanyakan prinsip-prinsip penghubung alam."

Salah satu sejarawan Eropa terkenal menolak untuk memuji cendekiawan Muslim tertentu, Arnold J. Toynbee menulis tentang Ibnu Khaldun bahwa "di bidang kegiatan intelektual pilihannya, Khaldun tampaknya tidak ada pendahulunya, namun dalam Prolegomena (Muqaddimah karangan Ibnu Khaldun) sejarah universalnya ia telah mengandung dan merumuskan filosofi sejarah yang tidak diragukan lagi merupakan karya terbesar dari jenisnya yang belum diciptakan oleh pikiran manapun dalam waktu atau tempat apa pun."

Ibnu Khaldun "Bapak Ekonomi"

Oweiss menyimpulkan bahwa karena "kontribusi Ibnu Khaldun yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk bidang ekonomi secara keseluruhan", dialah seharusnya yang dianggap sebagai "Bapak Ekonomi", bukan Adam Smith.

Tetapi selama fundamentalis Barat diizinkan untuk mempertahankan monopoli mereka yang tidak proporsional pada kekuatan kekerasan, yang memungkinkan mereka untuk memburu dan membunuh penulis dan pemikir pembangkang di seluruh dunia sambil menggunakan propaganda seperti Nazi untuk membenarkan perampokan bersenjata internasional mereka, mungkin yang terbaik adalah kita tidak menahan napas.

Next Post Previous Post
4 Comments
  • Faisal Basri
    Faisal Basri 6 Maret 2021 22.01

    Terimakasih atas sharingnya mas

    Menambah wawasan untuk kita-kita yang baru belajar tentang ekonomi

    • Rahmatullah
      Rahmatullah 13 Maret 2021 22.55

      ia mas, sama-sama

  • daewinindonesia
    daewinindonesia 11 Maret 2021 06.46

    Artikel nya menarik. Terima kasih sudah sharing!

    • Rahmatullah
      Rahmatullah 13 Maret 2021 22.56

      semoga bermanfaat..

Add Comment
comment url